29 Jan 2006 : My EnGanGeMent

Fiuh…Sebenernya kalo mau cerita tentang engagement saya dah telat banget deh…Hehehe…Udah hampir 1 bulan berlalu. Tapi kayaknya gatel banget pengen share about my ‘BIG’ day..


Here’s the story..

 

Everybody knows that Elisa is a perfectionist woman. Pada intinya, saya tuh pengen segala sesuatu yang terbaik, terindah, dan tersempurna untuk segala sesuatu yang saya lakukan dan saya terima. 

 

Mama sebagai orang yang melahirkan saya, sudah tau bener sifat saya, dia pun berkata, “Elisa tuh maune pasti seng apik-apik tokh, mosok gelem de’e barang elek…” (dalam bahasa indonesia berarti..”Elisa mah maunya yang bagus-bagus aja..Mana mau dia barang yang jelek”)
Jadi singkatnya, saya suka segala sesuatu yg sempurna.

 

Begitu pula dengan acara tunangan saya. Saya mau yang terbaik untuk acara ini, mulai dari dekorasi rumah (as the venue), gaun, make up, foto, makanan, sampai dengan baju dan gaun yang akan dipake sama keluarga saya. SEMUANYA HARUS SEMPURNA…

 

Sayangnya, apa yang saya dapet di acara tunangan ini jauhhhhhh dari sempurna. Saya akui kalo keputusan saya untuk melangsungkan tunangan ini sangatlah mendadak, jadi mungkin ini salah satu faktor kegagalannya..

 

Awalnya, acara tunangan ini akan diadakan tanggal 25 Dec 05. Namun akhirnya saya mundurin jadi tanggal 1 January, alasannya, tiba-tiba saja pada saat itu saya merasa takut banget untuk memutuskan tunangan..

 

Gila aja, saya bakalan kehilangan kebebasan kalo udah terikat dengan seseorang. Setelah berdoa dan berdiskusi dengan banyak orang, akhirnya saya memutuskan, “Iya deh, saya akan tunangan.”

 

Pada saat keputusan itu saya buat waktu yg tersisa utk menyiapkan acara itu tinggal 2 minggu saja. Kontan saya kelabakan banget utk menyiapkan segala sesuatunya.

 

Sebelumnya saya dah buatin gaun di seorang penjahit yang saya kenal dari website weddingku.com. Dia kasih jaminan bahwa jahitan dia bagus dan pasti keren jadinya. Akhirnya saya memutuskan untuk jahitin ke dia dan deal harganya lumayan mahal. 

 

Tapi kenyataannya adalah baju itu jadinya jelek buangettt. Kayaknya dengan harga segitu ga worth it.. Hiks..Ditambah lagi baju yg saya jahit itu berwarna hitam. Setelah cross check dengan nenek saya, ternyata saya dilarang keras memakai baju hitam. Sebagai orang Chinese totok, saya harus dan kudu pake baju berwarna merah (even biru atau ijo kaga bole..bayangin dah..)

 

Finally, I bought another gown at Ojero..Merah Marun..Biar puas tuh semua keluarga saya🙂

 

Mmm…Thx God buat Yoke, one of my bestfriend, yg tiba-tiba nongol di PS dan mau anter saya hunting baju merah marun…Modelnya biasa dan simple, tapi classy. Sebenernya kalo bole dibilang, gaun itu bukan Elisa banget..Too simple..Kayaknya ga sebanding dengan harganya yang lumayan mahal..

 

You know what? I’ve spent a lot of money (about 4 million) just for standart gown…Hiks…Saya sedih banget deh..Dengan banyak uang yg udah saya keluarin, hasilnya ga ada yang bagus dan unik..Standart banget gitu loh..Saya jadi nyesel, padahal sebelumnya cowok saya nyuruh jahitin baju di Phang Sanny…

 

Tapi pada saat itu saya menolak dengan pertimbangan harga yang lumayan mahal. Ternyata setelah jahitin baju di seorang penjahit yang tidak saya kenal, hasilnya malah sama besarnya dengan kalo saya jahitin di designer😦

 

Begitu juga dengan foto, make up, and dekorasi buat engangement partynya..

 

Saya dah booking Edward Suhadi as my photographer. Udah deal harga. Eh, ternyata ada beberapa halangan saat itu..Akhirnya batal..

 

Tukang make up nya pun baru dapet jam 7 malem..Sebenernya sih dia mau pergi liburan ke Malang ngerayain tahun baruan, untungnya dia tidak jadi pergi..Saya kurang puas dengan hasil make up nya, kayak tante-tante…Padahal menurut orang-orang salon ini adalah yang paling bagus di Pasuruan. 

 

Rumah saya juga ga jadi didekor karena nyokap ga setuju..Dia maunya yg simple aja…

 

Dengan segala ketidakberesan yang terjadi ini saya sempet BT buangetttttt….Kayaknya ga ada satupun yg beres. Untungnya baju Yono, cece, dan adik saya lumayan matching sama saya. Semuanya ada unsur marunnya. Coba kalo ga matching juga. Saya bisa BT seharian tuh…

 

Thx God (again..) pas hari H acaranya berjalan lancar buangettt dan sangat bermakna…Pas kalung itu digantung, dan keluarga kita berdua sudah menyatu as one family..Saya merasa sangat terharu..Saya merasa bener-2 hidup saya lumayan berubah..Saya harus lebih serius dan berkomitmen dgn Yono..

 

Setelah acara selesai, saya kepikiran satu hal..Sebenernya acara yang bagus atau jelek tidak menentukan kualitas sebuah hubungan. Indahnya sebuah acara bukan tolak ukur bagi kesuksesan sebuah hubungan, itu hanyalah bagian kecil yang mempermanis hubungan tersebut. Saya jadi bersyukur sama Tuhan, kalo pun acara itu tidak sempurna, saya mendapatkan sesuatu yg lebih sempurna dan indah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s