1st Trimester : Ngidam oh Ngidam…

Dulu saya sering menertawakan ibu hamil yang tidak rasional…Tidak rasional ini maksudnya dalam hal mengidam. Pemikiran saya dulu, kok ya ada ya ibu hamil yang ngidam ini itu. Lalu pas giliran ga keturutan jadi ngambek, sampe-sampe tercipta pula mitos : “Kalo ngidam ga diturutin, si baby bakalan ileran”.

Saat kehamilan pertama dulu, saya sangat normal. Berpikiran dan bertindak tidak rasional jauh dalam kamus saya sehari-hari. Makan saya normal. Tingkah laku normal. Bisa dikatakan saya tidak ngidam sama sekali.

Nahhh….

Pada kehamilan ketiga ini saya mulai berubah menjadi makhluk irasional (karma kali ya kebanyakan sombong dan ngatain bumil lainnya pas kehamilan I :D)…Saya jadi ngidam mie ayam dan spesifik harus di warung Zahwa, sebuah warung sederhana dekat rumah.

Awalnya saya berusaha mengendalikan pikiran saya. Saya menanamkan di benak saya, bahwa mie ayam itu jorok, tidak bergizi, tidak ada gunanya untuk bayi saya. Fyi, mie ayam yang saya idam-idamkan itu bukan mie ayam ala bintang 5, lebih tepatnya ala kaki lima…

Mau tau bentuk warungnya ? Yuk dilihat pada foto dibawah ini…

Img_1348_copyImg_1350_copyImg_1351_copySederhana banget kan?

Anehnya, di otak saya selalu terbayang-bayang mie ayam ini. Apalagi di awal kehamilan, saya anti makan ikan laut (yang notabene sangat bergizi bagi bayi). Saya hanya bisa makan ayam dan sapi. Akan tetapi, sehubungan dengan kolesterol yang meninggi semenjak hamil, saya berusaha menghindari sapi..

Masalah mulai muncul ketika sangat susah mencari ayam di Labuan Bajo. Ayam yang banyak ditemui di sini adalah ayam ‘kota’. Namun suami saya anti makan ayam kota, dia hanya mau makan ayam kampung..

Esmosi makin membabi buta saat tidak menemui ayam kampung di pasar. Bayangin ya…Satu ekor ayam kampung pun tidak ada di pasar. Kalau pun ada sangat mahal sekali, sekitar Rp. 75.000 per ekor. Gila kan?

Di tengah kebencian dengan ikan, plus susahnya menemukan ayam, cinta saya akan mie ayam makin bersemi😀. Tekad pun makin bulat. Saya harus makan mie ayam !!!

Pada kunjungan kedua saya di warung ini, saya mengajukan pertanyaan polos nan tolol kepada pemilik warung, “Bu, saya lagi hamil….Mie ayam ini bersih ga?”

Mungkin kalo saya di posisi si ibu itu, saya pasti langsung tabok customer cerewet seperti saya ini…LOL😀 Yah tapi gimana lagi, atas nama cinta kepada bayi saya, saya kudu  mengajukan pertanyaan ini😀

Untungnya..Si ibu dengan sabar nya mejelaskan bahwa mie buatannya bersih….

Tapi saya tetep aja parno…Saya takut ada efek negative terhadap bayi saya…Saya takut bayi saya kekurangan gizi…Saya takut bla bla bla …bla..bla..bla…Banyak deh ketakutan saya😦

Di tengah ketakutan ini saya hanya bisa berdoa dan berserah kepada Tuhan…Semoga Tuhan menguduskan semua makanan yang masuk ketubuh saya…

Dan di tengah ketakutan ini tiba-tiba si Agustina berseloroh…”Di cuci aja mie nya biar bersih”

Maksud loeeee?

Img_1353_copy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s